_menjejak kembali ibukota_

Syenengnya… kemaren bisa juga jalan-jalan ke Bogor.. srasa baru ngeliat peradaban..huehe2.. palagi pas kebetulan da Indocomtech ma Indonesian Book Fair di JCC dari tanggal 14-18 November 2007.. wuidih.. srasanya..

Kaget aja.. ngliat pengunjungnya IBF yang buanyak buanget.. kalo dibandingin ma sbelumnya.. kayaknya yang ni agak gedean de.. standnya aja mpe 2 hall (yang biasanya cuman se-hall). Mungkin karena aku datangnya malam minggu kali ya.. jadi banyak yang datang de.. palagi pameran yang skarang ni emang baru dimule Rabunya.. jadi ga sampe sminggu.. pantes aja kalo pengunjungnya seabreg-abreg gitu.. jarang yang cuman dateng n pulang dengan tangan kosong.. setidaknya pasti beli sesuatu.. iyalah secara.. obral gede-gedean ini.. bayangin aja.. buku yang dibikin susah ma penulisnya.. terkadang cuman dihargai Rp 5000,- – Rp 10.000,- contohnya adalah buku kumpulan cerpen karya Sapardi Joko Darmono yang mantan dekan sastranya UI itu.. pokoknya.. kalo buku terbitan agak lama n kurang laku sbelumnya.. pasti bakal dihajar abis2an harganya. Gramed aja ngejual buku2 baru yang biasanya mahal itu dengan harga diskon 15%. Tentu aja laris manis.. ya.. meskipun emang diskonnya ga seberapa.. tapi tetep aja.. krasa lebih murah.. secara gramed ini.. palagi kalo di Bali.. yang lemot distribusinya n jarang diskonnya itu.. jangan khawatir, kalo buku yang lo dapetin dengan harga diskon itu kualitasnya agak gimana.. macem mall yang ngediskon produk baju/sepatu.. insyaallah bagus ko.. smuanya masih bersegel.. diskon dengan besar serupa juga digelar di stand yang laen.. namun secara uang aku cuman segitunya.. akhirnya aku cuman mengkhatamkan penjelajahan aku hanya di stand gramed/kompas.. daripada puyeng kegoda tapi ga bisa beli.. kan nyiksa doank tu.. sambil nongkrong, nyelonjorin kaki di stand yang ga kepake aja.. masih bisa kesiksa.. ngeliat orang lewat dengan membawa Tafsir Al Misbah..(wah kepengen..), membawa ensiklopedi n buku2 mahal laennya.. aduh2.. bener2 siksaan bathin..

Mengenai banting harga ini, aku beberapa hari yang lalu ngebahasnya dengan seorang temen by sms. Kataku, kasihan ya. Penulis buku2 yang dibanting harga tu.. dia dah capek2 ngecurahin pikirannya buat bikin karya, tapi ma masyarakat cuman dihargai 5000-20.000. Dan dijawab ma temen, tergantung motivasinya juga.. dia pengen dapetin royalti ato karyanya dibaca banyak orang. Aku kembali berpikir.. hari gini.. cuman mikirin supaya karyanya dibaca banyak orang.. ya jangan lewat penerbit komersial dunk.. pake blog, free magazine kan bisa.. karya intelektual seharusnya ga dihargai macam harga kacang gitu dunk.. penulis kan juga punya rumahtangga/keluarga yang harus dia hidupi. Kalo memang mo dibaca orang banyak.. sasarannya harus lebih jelas lagi.. orang2 yang ga mampu, yang ga berkesempatan/berniat mengunjungi pameran buku macem gitu.. diskon si diskon.. tapi jangan ngebanting harga sampe segitunya.. ni hasil kerja otak je..

Back to perburuan buku, daripada tersiksa lebih lama, akhirnya aku putusin untuk scanning stand sekali lagi, sebelum akhirnya pulang. Sebelum pulang mo ngambil duit dulu di ATM BNI.. tapi alamak.. antriannya panjang buanget bow.. wuidih.. batal de.. tapi sambil mikir.. ternyata komunitas yang cinta buku di Jabotabek ga serendah yang kita pikirkan.. tapi itu juga ga bisa dijadiin patokan si.. mengingat yang bisa datang ke tempat ini rata-rata adalah mahasiswa (bisa dibedain buanget de.. penampilannya) trus orang-orang dari kalangan menengah ke atas.. n yang memang punya interest ke buku..

Oya.. pas nongkrong aku ngeliat Najwa Shihab.. mpir sama pas ngeliat Muthia Hafidz secara langsung.. kata aku mah.. ni relatif banget.. biasa aja tu bow.. ga cantik2 amat.. yang nampak hanya make upnya yang tebel (mungkin sisa siaran kali ya..). Trus aku n temen juga ketemu ma kakak kelas yang makin makmur (fisik n kantong).. dan baru aja pindah kerja ke SI, padahal sebelumnya dia di pemasaran BM. Subhanallah, ada orang yang sedemikian berjuangnya untuk mendapat penghidupan bagi adik2nya.. sebelumnya dah bergaji gede.. tapi masih berkesempatan pula pindah ke tempat yang lebih gede pula. Nah aku.. bergaji kecil, mengalami kemunduran fisik dan intelektual.. tapi kok ga pindah2 ya.. huehe2.. garis tangan dan keberanian orang tu emang beda-beda ya.. Aku juga ketemu temen seangkatan yang belum lama ni jadi seleb karena jadi model pemanjat di National Geographic. Huehe2.. seneng de ketemu dia.. bisa ngeliat kesuksesan dan kebahagiaannya yang memang sudah ngerasa pas dengan eksistensinya. Slamat de Bro.. wish U d best always..

Beberapa menit kemudian.. temen aku datang.. “Dah ketemu sapa aja.. da temen kita ga..” tanyanya. Aku jawab banyak.. ya lah.. secara seribu orang ada di sini.. masak ga ada yang mo jadi temen kita.. bagiku.. menikmati momen tu ga harus ma temen.. karna justru akan membuka mata kita bahwa ada temen laen yang bisa dibikin. Dan bener saja… tiba2 ketemu ibu2 yang kecapekan yang mengajak aku nikmatin ngobrol cara khas orang “ndesa”.. yang biasa aku terapin di Bali.. nyante aja ngomong ma orang.. ga perlu menebarkan kecurigaan.. sehingga harus bohong saat ngobrol.. untuk diketahui, dulu saat masih di Bogor/Jakarta, aku ga pernah jujur saat ngobrol dengan orang baru yang aku temuin di jalan/saat perjalanan.. iyalah, secara Jakarta gitu.. banyak orang yang mampu memanfaatkan celah2 yang tak kita sadari saat mengobrol. Tapi saat di Bali, karna kesadaran harus membuka jaringan, secara aku sendirian hidup di pulo ini… maka, mau ga mau.. kebiasaan itu musti dikurangi.. n ini terbawa pas aku ke JCC kemaren.. aku nyante aja ngebuka pembicaraan dengan mbak2 yang ngakunya dari Serang (mereka guru). Sekedar ngomongin suasana dan perburuan yang kami lakukan saat itu si.. ga yang macem2.. tapi sempet juga ngobrolin gimana rasanya hidup di Bali.. yang pasti dan mantap aku bilang.. ga asik kalo buat menetap.. mengiakan pertanyaan mereka tentang info yang mengatakan Bali hanya asik untuk tempat piknik.. ga untuk menetap.. Aku pun menambahkan pengalaman dari seorang temen ngobrol saat makan sebelum take off ke Jakarta yang mengatakan.. “Bali sangat membosankan untuk ditinggali.. ga da feelnya.. ga da nyamannya.. ga da gairahnya.. ga kayak Jogja..” yang langsung aku iya-in.. yoah, aku juga sangat spakat kalo Jogja adalah ideal place to live in.. i do.. really do.. to live there.. somD.

Oy, brikutnya mengenai pilihan moda transportasi yang aku n temen pilih untuk ke JCC. Temen  lebih memilih untuk naek bis ke UKI, dengan alasan lebih nyaman dan aman.. tapi aku memilih naek KRL karna lebih ekonomis.. di luar alasan ekonomi tersebut, kalo naek KRL.. banyak yang bisa aku nikmati.. aku bisa ngeliat banyak orang dari berbagai kalangan (khususnya menengah bawah), bagaimana interaksi mereka, bagaimana perjuangan hidup mreka sehari-hari (orang yang ngasong, ngamen, dst..). Pokoknya banyak yang bisa aku amati, tak hanya di dalam kereta, tapi juga di luar kereta.. Melihat dan mengamati bagaimana orang-orang tersebut berjuang, mengingatkan aku akan pentingnya bersyukur..

Mungkin pilihan ini memang dipengaruhi oleh frekuensi kali ya.. slama ni Bali, aku jarang bisa mengamati hal2 sperti ini.. smentara temen aku menikmatinya setiap hari.. tak heran jika kemudian dia menganggapnya biasa.. dan lebih memprioritaskan kenyamanan dalam pemilihan modanya..

Dulu sbelum ke Bali aku juga jarang make KRL, seringnya ketika lu2s aja.. ketika sering dapet kesempatan buat nyari kerja di Jakarta. Pagi2.. aku dah berangkat.. sekitar jam 5an.. dan amazed aja.. ternyata jalanan sudah rame.. dan stasiun pun sudah menampakkan keramean.. amazednya lagi.. antar penumpang sudah saling kenal.. dan tampak ada kelembagaan.. ada yang terbiasa untuk duduk di mana, melakukan apa, berinteraksi dengan siapa.. ada yang menyempatkan baca Qura’an di KRL setiap harinya.. karna dia dah caps dari rumah beberapa menit setelah subuh.. Sungguh mengasyikkan mengamati dan mengalami semua itu..

Dibalik itu, aku juga terus berpikir.. ngebayangin betapa banyaknya penduduk Jakarta saat jam kerja dengan adanya kiriman warga dari kota satelit di sekitarnya. Coba hitung aja.. tiap pagi, KRL mulai berangkat dari Bogor pukul 04.20, 05.10, 06.00 dan 06.30. Selama jam2 genting itu, ada berapa ribu penumpang yang berhasil diangkut dalam gerbong tua dan tak layak jalan itu.. palagi jika memperhitungkan KRL yang datang dari Serpong Tangerang, Rangkas n Bekasi. Demikian terus setiap hari.. Palagi, kini penumpang KRL makin meningkat ketika harga BBM ngelonjak.. dan tiket KRL ke Jakarta masih berkisar Rp 2000-2500,- Sungguh pilihan yang reasonable bagi mereka yang harus commute (ngelaju) ke Jakarta tiap hari..

Banyak yang mengeluh, berangkat kerja naek KRL sangat menyiksa.. hasilnya adalah baju kerja yang kucel, keringatan.. blom adanya kemungkinan keilangan barang.. tapi toh, banyak orang yang bisa melakukannya setiap hari.. jadi apa masalahnya.. keringet.. pakaian kucel.. bisa diatasi.. kakak aku yang naek motor buat kerja tiap harinya ga pernah berangkat dengan rapi.. berangkat dengan baju sehari-hari, kerudung masih bergo. Begitu nyampe di rumah.. barulah dia berapi-rapi ria di kamar mandi.

Aku masih blom sreg dengan pilihan orang yang mengatasnamakan kenyamanan untuk berkendara.. yang membuatnya berkendara pribadi ke tempat kerjanya di era kemacetan yang kayak gini.. dah tahu jalan macet, banyak kendaraan.. ngapain musti menuhin lagi jalan itu dengan kendaraan pribadi kita. Padahal moda angkutan umum berjubel pula jumlahnya. Masalah keamanan dan kenyaman berkendara angkutan umum adalah sesuatu yang bisa kita bentuk dari diri sendiri, bisa disugestikan. Semua akan terasa nyaman jika kita memang bisa berpikiran + dan menganggapnya memang nyaman.

Kalo ngomongin orang yang konsist ma pilihan transportnya.. aku jadi inget dosen sosiologi umum aku yang begitu setia naek angkot dan ojek.. meskipun dosen2 laen dah berame-rame bermobil ria dengan berbagai merk.. wonderful.. masih da orang yang begitu konsist seperti itu.

Macet… di mana-mana macet.. kalo menurut aku, masalahnya adalah.. kita selama ni cuman bisa nganalisis, nuntut.. marah, ngegerundel.. Kalo cuman bisa nuntut.. marah2 mulu.. ga akan ada artinya.. dan ga akan ada solusinya.. kritis si boleh.. tapi ada saatnya kita kritis.. dan ada saatnya kita bergerak.. perjuangan bukan hanya berujung pada wacana aja.. tapi sudah saatnya bertindak..

Punya kendaraan adalah hak.. tapi kalo cuman nambah masalah..nambah kemacetan.. mendingan ga de.. toh, pajaknya juga tinggi.. daripada pajaknya hanya lari untuk dikorupsi, mendingan kita lari ngejar angkotan umum kan.. Hidup angkot umum dan KRL..huehe2. Smoga ketemu mas2 ganteng ato mbak2 cantik di dalamnya.. (karena tak semua yang cantik dan guenteng itu bermobil pribadi..huehe2..)

Bedugul, pasca rihlah

November 22nd 2007

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s