Warna-warni Angkot

Bagi yang sudah mengenalku, pasti tahu banget kebiasaanku jalan-jalan dengan kendaraan umum. Entah kenapa.. Aku juga tak bisa menjawab pasti alasannya, apalagi bagi banyak orang kendaraan umum itu leleut, tidak aman, suka dioper-oper, dsb. Bagiku si, sejauh ni semua kendaraan umum itu masih nyaman-nyaman saja, karena pemandangan yang disajikannya bisa berganti setiap saat. Waktunya yang lama bisa terbayar dengan makin luasnya interaksi kita, kita bisa berbincang, berbagi pengalaman dengan banyak orang yang tak dikenal sebelumnya.

Sebenarnya belum banyak tempat yang kukunjungi, namun bolehlah jika aku ingin membandingkan kendaraan umum terutama angkot dari tempat yang telah kukunjungi itu. Mumpung belum banyak tempat, jadi perbandingannya masih mudah. Coba kalau sepuluh tempat saja, ribet kan..?😉

Pertama dari segi tampilan fisik. Angkot di Bogor sama dengan angkot di Malang, Lombok, Surabaya dan Madura. Bedanya, angkot di Bogor selain dibedakan dari warna juga angka yang terpampang di kaca depannya. 01 warna hijau berarti terminal Bogor Ciawi, no 02 berarti Sukasari-terminal Bubulak, dst. Sementara angkot di Malang, warnanya sama, namun yang membedakan rutenya hanyalah kode awal tujuan yang terpampang di di kaca depannya. Bukan angka, namun huruf awal trayek. Misal AG berarti jurusan Arjosari Gadang, AL berarti jurusan Arjosari Landungsari, AD berarti Arjosari-Dinoyo dan seterusnya.

Sedangkan di Surabaya agak ribet bow. Kalau hanya dibedakan dari warna cukup ribet bukan, terutama bagi pendatang yang sama sekali belum pernah ke Surabaya. Lho, emang ga ada tulisan trayeknya. Ada, tapi bukan di depan, tapi di bodi samping angkot. Nah, susah kan.. kita musti biarin angkot tu lewat dulu, baru bisa mutusin, ni bener angkot yang akan mengantar kita ke tujuan ato bukan. Ribet dah ah..

Makin ajaib lagi di Madura. Angkotnya bener-bener mirip mobil carry. Cuma dibedain dari warna, namun tak ada tulisan mengenai trayeknya, baik di kaca depan maupun kaca di bodi samping. Walhasil, kita wajib menanyai setiap angkot, ni ntar ngelewatin daerah sini ga pak.. Selain bentuknya yang nyamari karena mirip banget dengan mobil pribadi carry, ternyata banyak pula plat hitam yang ngompreng. Nah lo.. makin ribet kan..

Sedangkan di Lombok, tampilannya cukup ideal dan tidak membingungkan. Namun sayangnya, tidak semuanya nyampe ke trayek yang tertulis di kaca depannya. Kalo ga ngetemnya luaaaaammmaaa, ya kita dioperkan seenak perut sopirnya. Dah gitu, habis dioperin belum tentu juga angkot itu akan berangkat, pasti ngeteeemmmm dulu dan ada kemungkinan tuk dioperkan ke angkot lain lagi, padahal penumpang udah 4 orang lho. Bayangkan saja, aku pernah dioperkan ke 4 angkot dalam perjalanan dari kota ke terminal Cakranegara. Busyet dah ah.. Kalo cuma dioper sekali dua kali si maklum, tapi kalo oper sampai 4 kali, yang bener aja dunkz..!

Oya, kalo di Bogor, Surabaya dan Malang, sopir akan mengenakan tarif yang sama bagi penduduk lokal maupun pendatang (turis), dalam artian mereka ga akan ngemplang). Tapi kalo di Madura dan Lombok, jangan harap..! Lebih baik anda sok-sok jadi orang setempat saja untuk mendapat harga angkot yang semestinya. Kalau tidak huhuhuuu, kalo di Madura harga bisa naik 1,5 kali lipat, di Lombok bisa 2 sampai 3 kali lipatnya bow..

Mmmh, masih penasaran ma angkot yang ada di Padang, katanya keren-keren ya.. mirip mobil balap dan audionya.. bedeeeh.. full dung tak dung dummm… Moga-moga someday bisa maen ke sana..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s