Go Green tak Semudah yang Dipikir..

Belajar untuk memberikan manfaat, bahkan meskipun itu kecil. Itu janjiku di tahun baru baru kemarin. Maka niat bermanfaat bagi lingkungan dengan cara go green pun semakin bulat kulakukan. Salah satunya ya, menghemat penggunaan kertas. Kertas dihasilkan dari menebang pohon yang jumlahnya makin diikit di bumi tho.. Berarti kalo mau sedikit berhemat pohon yang bisa dipertahankan lumayan tho..

Selain hemat, aku pun memilih menggunakan kertas buram untuk mencetak semua makalah, tugas kuliah, catatan kuliah dan seterusnya. Lha wong penerbit buku terkenal saja sekarang sudah pada berpaling ke kertas buram, mosok aku yang ga kaya ini masih sok pake kertas putih produksi salah satu pabrik besar di Riau yang konon katanya sebagian produksinya berbahan baku kayu ilegal itu. Ah , tidak boleh.. Pokoknya go green !

Maka, mulailah aku dengan komitmenku. Tapi apalah daya, ternyata niatku ini ga mudah dilakukan. Bagi printer mengkilap yang nangkring di atas lemari baju itu, kertas buram itu terlalu tipis, akibatnya jika diberi stok kertas lebih dari satu, semuanya aja dia tarik, brettt.. hingga tinta berlepotan di lembar yang tak seharusnya. Haaa, kalo begini mah bukan ngirit, tapi jatuhnya ngorot juga..

Ah, masak kalah pinter ma printer.. Akhirnya disiasati, masukin kertasnya satu-satu ! Walhasil, selama ngeprint, aku pun harus mondar-mandir antara masukin kertas ke feeder printer dan nekan tombol ok, di layar lepi. Hedewh, kok jadinya lebih repot ya.. Dan berita bagusnya adalah, karena kertasnya yang tipis itu, jika kita mencetak terlalu banyak, maka panas di printer akan membuat kertas terpilin dan mbundet di dalam printer.. mruntel ga karuan dan bikin macet printer.. Halah, pemborosan kertas lagi deh..! Belum lagi harus ngeluarin kertas yang mbundet itu dari rol printernya. Terus harus memberikan jeda dulu buat printer biar ga panas.. Hiyyaa.. ko jadi lebih repot ya..

Halah-halah.. niatan go green ternyata ga semudah yang dipikir ya.. Trus gimana Wi, masih jalan ga tuh, niatan go greennya make kertas buram.. tenang masih jalan kok, udah hampir 3 bulan. Yah, sekarang sudah makin canggihlah buat mengadaptasikan kebutuhan ngeprint, go green dan printer yang ga sama sekali go green itu.. Yang soal mondar-mandirnya, kerepotannya, anggap aja buat latihan sabar..hehehe.

* Nahan ngantuk tunggu printernya ga panas, masih 5 lembar lagi nih.. zzzz…zzzz

Iklan

One thought on “Go Green tak Semudah yang Dipikir..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s